Negara Kerajaan Mataram

Negara Kerajaan Mataram

Negara Kerajaan Mataram

Negara Kerajaan Mataram
Negara Kerajaan Mataram

Keberadaan Kerajaan Mataram tidak bisa dilepaskan dari Kerajaan Demak. Perang saudara yang terjadi di Kerajaan Demak menyebabkan pusat kekuasaan bergeser ke arah pedalaman, yaitu ke Pajang dan Mataram. Dalam perkembangannya, Mataram menjelma menjadi sebuah kerajaan Islam besar di Jawa setelah konflik juga melanda Kerajaan Pajang.

  1. Kehidupan Politik

Kerajaan Mataram yang terletak di Kota Gede Yogyakarta ini didirikan oleh Sutawijaya. Raja-raja yang terkenal antara lain Sutawijaya (Panembahan Senopati), Mas Jolang (Sultan Anyakrawati), dan Mas Rangsang (Sultan Agung Senopati ung Alogo Ngabdurrahman). Wilayah kekuasaan Kerajaan Mataram berkembang mulai dari sebuah kadipaten hingga menguasai kawasan Ponorogo, Madiun, Pasuruan, dan Cirebon. Di tangan Sultan Agung, kekuasaan diperluas lagi hingga seluruh Jawa kecuali Batavia dan Banten. Karena, di kedua kota ini bercokol Belanda yang telah memiliki kedudukan yang kuat.

Untuk menaklukkan seluruh Jawa, Sultan Agung menyerang kedudukan Belanda di Batavia selama dua kali yaitu tahun 1626 dan 1629. Keduanya mengalami kegagalan karena jauhnya jarak tempuh, dibakarnya lumbung padi oleh VOC, serangan penyakit, dan kekalahan persenjataan. Kerajaan Mataram mulai lemah sepeninggal Sultan Agung. Salah satu penyebabnya adalah tidak adanya raja yang cakap, terjadinya konflik intern, dan masuknya pengaruh Belanda ke dalam lingkungan kerajaan. Mataram berhasil dipecah oleh Belanda melalui Perjanjian Giyanti tahun 1755 menjadi Kesultanan Yogyakarta di bawah Sultan Hamengku Buwono I dan Kesunanan Surakarta di bawah Sunan Paku Buwono II. Dua tahun kemudian, Belanda kembali memecah Mataram dengan menambah dua kerajaan (Mangkunegaran dan Pakualaman) melalui Perjanjian Salatiga tahun 1757.

  1. Kehidupan Sosial Budaya

Berbeda dengan Kerajaan Demak yang masih bercorak maritim, Kerajaan Mataram lebih menonjol sebagai kerajaan agraris dengan ciri feodalisme. Raja merupakan pemilik seluruh tanah kerajaan beserta seluruh isinya. Sultan juga memiliki peran sebagai panatagama  yaitu pengatur kehidupan agama Islam. Kehidupan sosial budaya pada masa Kerajaan Mataram berkembang pesat baik di bidang seni sastra, bangunan, lukis, dan ukir. Banyak pengaruh Hindu yang masuk dalam kebudayaan Islam pada masa ini. Misalnya gapura Candi Bentar di makam Bayat dan perayaan Grebeg. (http://bpbd.lampungprov.go.id/blog/contoh-teks-editorial/)

  1. Kehidupan Ekonomi

Sebagai sebuah kerajaan agraris, maka Mataram banyak bertumpu pada sektor pertanian. Basis pertanian itu terletak di Jawa bagian tengah dengan komoditas utama beras. Pada abad XVII, Mataram merupakan pengekspor beras terbesar di Nusantara. Selain mengandalkan sektor pertanian, Mataram juga menguasai bidang perdagangan dengan komoditas utamanya beras dan palawija.