Negara Kerajaan Banten

Negara Kerajaan Banten

Negara Kerajaan Banten

Negara Kerajaan Banten
Negara Kerajaan Banten

Kerajaan Banten sejak abad XVI telah masuk di dalam literatur Portugis sebagai pelabuhan penting untuk kegiatan ekspor lada. Diduga kerajaan ini berdiri pada tahun 1525, berawal dari permukiman Demak yang dirintis oleh Nurullah. Namun, sebuah sumber historiografi Banten menyebutkan bahwa pendiri kerajaan itu adalah Hasanuddin (seorang menantu sultan Demak).

  1. Kehidupan Politik

Kehadiran Kerajaan Banten tidak bisa dilepaskan dari Kerajaan Demak. Namun dalam perkembangannya, Banten berusaha melepaskan diri dari Kerajaan Demak. Raja-raja yang terkenal dari Banten antara lain Sultan Hasanuddin, Maulana Yusuf, Maulana Muhammad, Sultan Abulfuki, dan Sultan Ageng Tirtayasa. Dari raja-raja itu, masing-masing berusaha memperluas wilayah kekuasaan dengan beragam cara. Panembahan Yusuf berhasil menaklukkan Pajajaran, Maulana Muhammad menguasai Lampung, Bengkulu, dan Palembang untuk menguasai lada Sumatra, serta menancapkan kekuasaan maritim pada masa Sultan Ageng Tirtayasa. Pada masa Tirtayasa, para pedagang dari India, Arab, Cina, Portugis,dan Belanda berdatangan ke Banten untuk memperdagangkan rempah-rempah dan lada.

Hanya saja, kedatangan pedagang Belanda tahun 1596 telah membuka konflik dengan Banten karena keinginannya untuk memonopoli perdagangan. Belanda terusir dari Banten tetapi mampu membuat benteng dan bercokol di Jayakarta. Dari sinilah Belanda memulai operasinya untuk menguasai jaringan perdagangan yang telah lama terbentuk di Nusantara. Dengan siasat devide et impera Belanda mampu menguasai Banten setelah berhasil memengaruhi Sultan Haji. Raja-raja Banten pun dijadikan boneka untuk kepentingan politiknya.

  1. Kehidupan Sosial Budaya

Kehidupan sosial budaya masyarakat Banten sangat dipengaruhi oleh aktivitas perdagangan dan pelayaran. Interaksi antarpedagang yang berasal dari berbagai kawasan ternyata membuat kehidupan masyarakat menjadi semakin terbuka dan dinamis. Apalagi para pedagang luar itu banyak mendirikan perkampungan di sepanjang pantai dan pusat-pusat perdagangan. Dari sinilah muncul kampung-kampung Keling (India), Pekojan (Arab), dan Pecinan (Cina). Selain itu, muncul juga permukiman yang berdasarkan kesamaan pekerjaan seperti Kampung Pande (perajin besi), Kampung Panjunan (pembuat pecah belah), dan Kampung Kauman (para ulama). (http://bpbd.lampungprov.go.id/blog/contoh-teks-laporan-hasil-observasi/)

Sebagai salah satu pusat penyebaran agama Islam, maka Kerajaan Banten juga memiliki banyak bukti. Hal itu bisa dilihat dari peninggalan sejarahnya berupa Masjid Agung Banten. Masjid ini memperlihatkan akulturasi antara kebudayaan Indonesia, Hindu, Islam, dan Eropa, dibangun pada masa Sultan Ageng Tirtayasa dengan arsitek Jan Lucas Cardeel, seorang pelarian Belanda yang beragama Islam. Ia juga merupakan arsitek dari pembangunan pesanggrahan Tirtayasa, benteng Kota Inten dan beragam peninggalan sejarah di Banten.

  1. Kehidupan Ekonomi

Banten menjadi pusat kegiatan perdagangan dan pelayaran di Indonesia bagian barat setelah Malaka jatuh pada tahun 1511. Hal ini didukung oleh letaknya yang strategis di sekitar Selat Sunda dan Selat Malaka. Pelabuhan Banten saat itu merupakan pelabuhan ekspor untuk perdagangan lada. Selain itu, keuntungan yang didapat dari bidang perdagangan lada, digunakan untuk mengembangkan sektor pertanian di pedalaman.